Hijaber atau Jilbaber?


Tulisan ini ku tulis karena semakin maraknya wanita – wanita muslim yang memakai jilbab rumit. Kenapa rumit? karena ku tahu cara memakainya juga sekarang rumit. Rumit dengan cara memakainya yang diputer – puter, diiket – iket, digantung-gantung berlapis – lapis hingga ratusan (emang wafer?). Bagus sih tapi bener gak? hehe. Bener maksudku memang bener sesuai syariah kagak?..
Oke sebagai bahasan pertama, aku kutip salah satu hadits…

Hadis riwayat Aisyah r.a, bahwasanya Asma binti Abu Bakar masuk menjumpai Rasulullah dengan pakaian yang tipis, lantas Rasulullah berpaling darinya dan berkata, “Hai Asma, sesungguhnya jika seorang wanita sudah mencapai usia haid (akil balig) maka tidak ada yang layak terlihat kecuali ini,” sambil beliau menunjuk wajah dan telapak tangan. (HR Abu Daud dan Baihaqi).

Saya kira anak SD pun paham dengan makna hadits diatas…bahwa wanita yang boleh ditampakkan hanya wajah dan telapak tangan. Ingat ya….HANYA WAJAH DAN TELAPAK TANGAN. Memang ada sebagian ulama Al-Hanafiyah (Imam Abu Hanifah ra) yang berpendapat selain wajah dan telapak tangan juga kaki. Kaki disini bukannya dari paha ke telapak kaki…tapi dari mata kaki ke bawah. Itupun dalam keadaan darurat…ingat ya, DARURAT.
Awalnya aku sih setuju dengan maraknya hijaber – hijaber itu. Awalnya ku berpikir, ah gak apa – apa mungkin dengan kreasi – kreasi jilbab seperti itu bisa membudaya dan bisa terlihat keren…akhirnya menjadi fashion baru. Dan syukur – syukur sebagian wanita yang umumnya penggila fashion itu jadi mau pake jilbab yang dulunya enggak pake. Namun, aku pikir – pikir lagi…semakin lama semakin aku gak setuju. Karena model jilbabnya semakin lama semakin gak karuan. Boro – boro nutupin aurat…ni malah ada yang modelnya cuma kaya nutupin kepala ama leher. Ni jilbab atau penutup kepala sih?…Bahkan banyak nih yang pake penutup kepala tapi seringnya kainnya yang seharusnya menutupi sampai dada malah diikat atau dislampingkan doang ke belakang punggung sehingga ya, dada mereka keliatan. Padahal jelas Alloh SWT berfirman :

“Hendaknya para wanita membentangkan kerudung-kerudung mereka di atas dada-dada mereka.” (QS. An-Nur: 31).

Loh? Kok aku baru tahu ada ayat itu?... Makanya punya Al-Qur’an itu dibaca sist bukan dipajang doang…

Hijab juga menjadi bergeser maknanya. Setau aku Hijab disini adalah menutup aurat bukan membalut aurat. Beda ya maknanya? menutup berarti kan sampe gak kelihatan semuanya. Tapi kalo membalut itu gak kelihatan isinya tapi kelihatan bentuknya. Contohnya, banyak…hampir setiap hari kita temui. Ada yang pake jilbab, eh penutup kepala tapi pake jins super ketat…ada yang pake penutup kepala tapi pake legging (bener gak tulisannya?) yang celana kaya stoking itu loh…hehe. Fenomena yang gak asing sekarang ini sebenernya udah diramalkan Rosulullah SAW sejak dulu (subhanallah…masih ragu dg islam?)…yaitu:

“Ada dua golongan dari penduduk neraka yang belum pernah aku lihat: [1] Suatu kaum yang memiliki cambuk seperti ekor sapi untuk memukul manusia dan [2] para wanita yang berpakaian tapi telanjang, berlenggak-lenggok, kepala mereka seperti punuk unta yang miring. Wanita seperti itu tidak akan masuk surga dan tidak akan mencium baunya, walaupun baunya tercium selama perjalanan sekian dan sekian.” (HR. Muslim no. 2128)

Berpakaian tapi telanjang…. Hmmm, Saya kira anak SD yang kelilipan juga kayaknya udah bisa paham baca tulisan ini. Yang dimaksud berpakaian tapi telanjang, ya tadi seperti perumpamaan yang aku buat tadi, bukan menutup tapi membalut, menutup badan tapi keliatan bentuk badannya.

Trus kenapa kalo berpakaian tapi telanjang? Masalah buat elo?
Sebagai muslim, saya katakan itu pertanyaan retoris. Sudah jelas yang seperti Rosululloh SAW ramalkan tadi, wanita yang berpakaian tapi telanjang itu tidak akan masuk surga dan tidak akan mencium baunya. Boro – boro ngeliat dan masuk surga, nyium baunya juga kagak sist… Trus kalo gak ke surga kemana? ya KE NERAKA. Tau kan sist? Tanah neraka aja kalo kita injak ubun – ubun kita mendidih. Bisa dibayangkan gak? Bayangin kalo sist lagi rebus air sampe mendidih…Nah kalo di neraka itu OTAK kita yang mendidih kaya air yang direbus tadi. Apalagi sist kan suka narsis tuh…foto – foto pake hijab yang gak bener alias narsis trus di upload dah di FB, twitter dll akhirnya semua orang bisa liat aurat sist…siksanya berat sist di neraka..Makanya aku juga suka sewot kalo ada status di FB “adyuh…pannnuaas cekalee hari nich…” baru panas di dunia, belum di neraka…. apalagi yang update status gak pake jilbab, lebih parah sist…
Ngomong – ngomong soal siksa neraka berikut ini merupakan siksa di neraka bagi wanita yang berhubungan dengan auratnya dari hadis saat Rosul sedang isra’ mi’raj dan mengunjungi neraka. Cekidot sist..

  1. Wanita menangis sambil meminta pertolongan tetapi tiada yang sanggup membantu. Gambaran balasan wanita yang berhias bukan kerana suaminya.
  2. Wanita tergantung pada rambutnya, otaknya menggelegak dalam periuk. Balasan wanita yang tidak menutup auratnya (rambut).
  3. Wanita yang mukanya hitam dan memamah isi perutnya sendiri. Balasan wanita yang mengoda dan menghairahkan lelaki.
  4. Wanita dibelenggu dengan api neraka, mulutnya terbuka luas, keluar api dari perutnya. Balasan wanita yang menjadi penyanyi tidak sempat bertaubat. Ini yang menjadi dasar aku gak suka penyanyi cewek walaupun nasyid. Apalagi nasyid akhwat…karena suara perempuan juga aurat sist..

Percaya atau tidak? Sist silahkan mencari referensi sendiri…apalagi udah ada ustad Google. Yang pasti, sebagai seorang muslimah yang baik meyakini dan melakukan apa yang diperintahkanNya dan menjauhi apa yang dilarangNya.
So, tunggu apa lagi sist..? Pake hijab yang sesuai syariat sekarang. Gak usah nunggu – nunggu besok. Kan besok belum tentu masih hidup…? bener gak?. Lagian pake Hijab itu bermanfaat besar. Bisa terhindar dari hal – hal yang bisa melecehkan wanita, Alloh SWT berfirman :

“Hai Nabi, katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu, dan istri-istri orang-orang mukmin : Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal dan oleh karenanya mereka tidak diganggu. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”. (Qs. Al-Ahzab: 59).

Saya kutip lagi “oleh karenanya mereka tidak diganggu” perempuan muslimah yang berhijab dengan bener insya Alloh tidak akan mengalami pelecehan atau bahkan sampe pemerkosaan. Naudzubillah.

Alah…itu emang dasar cowoknya aja yang punya otak ngeres!
Eits,,,,aku katakan ada gula ada semut sist… ada sebab ada akibat, otak cowok gak bakalan ngeres, setan juga gak bakal bisik – bisik, kalo pakaian cewek juga gak kaya telanjang, Cuma pake kolor pendek lah pamer paha busik kalo keluar malem, kaos pendek,  (kok aku hafal bener ya?) dan pakaian gak jadi lainnya. Jadi jangan kaya nawarin ikan di kucing yang laper…. oleh karena itu kita cowok ama cewek sama – sama saling membantu, cowok sebisa mungkin jaga pandangan, cewek juga menutup auratnya.Ok?

So, kapan lagi sist pake hijabnya? Nunggu hidayah? Hidayah itu dicari sist…bukan ditunggu.
Takut diledekin temen – temen? Mending diledekin ama temen yang bentar atau di siksa di neraka kaya tadi ama Alloh yang ssssaaaaannnngggga…aaaattt lama?
Dalam rangka mencari pasangan? Pasangan seperti apa sist maunya? Kalo mancingnya pake umpan murah ya dapetnya ikan yang murah, kalo pake yang mahal ya dapetnya ikan yang mahal. Kalo sist mencari pasangan dengan tidak berhijab yang benar atau bahkan tidak berhijab, yang seksi – seksi gitu, otomatis dapetnya ya cowok yang otaknya ngeres. Sist tentu mau kan dapet jodoh yang udah religius, mapan dan rupawan kan? Atau yang 3T ; takwa, tajir, dan tampan kan? Wah…bahagia dunia akhirat itu.
Atau sist takut gak keliatan cantik lah, gak seksi lah, gak keliatan mulusnya putihnya, bla, bla dan bla… aku katakan semua itu juga nanti akan dimakan belatung kalo udah mati.

So, what are you waiting for?…
Jika ada kebenaran itu datangnya dari Alloh, jika ada kesalahan itu dari kebodohan saya.
Semarang 1.18 WIB, 7 September 2012

This slideshow requires JavaScript.

14 thoughts on “Hijaber atau Jilbaber?

  1. ini bener bener bisa bikin referensi deh….
    iya aku juga setuju, jaman sekarang jilbab itu cuma buat mbungkus doang, kaya lemper, dalemnya itu kebentuk diluar
    mau tnya dong, kalo pake celana sejenis sama legging (tapi bahannya gak kaya legging, bahannya kaya kaos jadi agak tebel trus juga ga terlalu ketat) trus bajunya itu sampe selutut
    trus aku mau tnya juga , gmna kalo misal kita udah ngingetin para akhwat buat pake jilbab yg bener tpi malah dapet cacian, ya kaya di bilang so’-so’.an gtu…
    kaya ne panjang nih, kalo gitu makasih🙂

    • Bismillah…
      hmm..aku coba jawab. sesuai hadits bahwa intinya menutup aurat dan sebisa mungkin tidak berbentuk aurat. Aku tidak bisa menjawab itu benar atau salah karena aku bukan ulama. hehe tapi aku saranin agar lebih aman dek ikrima lebih baik pakai rok saja, karena menurut aku celana berbahan apapun masih menunjukan bentuk kaki dek ikrima.
      Cukup tersenyum saja, karena yang dilakukan dek ikrima insya Alloh benar, krn tugas seorang muslim hanya mengingatkan, urusan hidayah itu Alloh saja yg atur. jika kita msih melihat kemaksiatan kita bisa ubah dg tindakan kita, perkataan kita, atau cuma dg ngegrundel di hati juga gak apa2 tapi itu selemah2nya iman.
      lebih baik lagi jika dek ikrima mendo’akan mereka agar diberi hidaya oleh Alloh SWT.
      Wallohu’alam

  2. udah lama pengen nyampein ke seluruh kaum hawa di seluruh penjuru Indonesia, terutama kerabat terdekat.
    Alhamdulillah dah diwakili lewat narasi yang Insya Allah ada di benakku smua. thx bro. Q stuju sm apa yg ditulis diatas.
    Semoga smakin banyak yg membuka mata lebar2 dan memahami dirinya sendiri,, memahami apa yang dipakainya, dan memahami apa yg orang lain lihat dari dirinya….🙂

  3. Alhamdulillaah… dapat ilmu lagi..

    Thalabul ‘ilmi bisa dimana saja yaa…
    Alhamdulillaah… segala puji bagi Allah..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s